9.03.2014

Pakai Bahasa Indonesia Yuk!

Hai Hello!

Kali ini saya akan me-repost postingan dari situs lain. Karena informasi ini penting bagi kita (saya), maka dari itu saya posting di blog ini lantaran saya tidak ingin lupa akan informasi tersebut.

Karena ini mengenai bahasa kita!

1. ‘Gawai’ = ‘Gadget’

Pengetahuanmu pasti lebih luas
Gawai via geekologie.com
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata ‘gawai’ memiliki dua makna. Makna pertama adalah “pekerjaan” atau “kerja”, dan makna inilah yang kemudian digunakan sebagai pembentuk kata pegawai.
Makna kedua kata ‘gawai’ adalah “alat” atau “perkakas penunjang pekerjaan”. Makna kedua inilah yang didiskusikan para ahli bahasa untuk menjadi padanan kata ‘gadget’ dalam bahasa Indonesia. ‘Gadget’, sebagaimana ‘gawai’, berarti alat yang dapat menunjang pekerjaan dan komunikasi.

2. ‘Senandika’ = “Mengobrol Dengan Diri Sendiri”

Sering melihat adegan di film atau sinetron dimana sang tokoh berbicara sendiri? Tahukah kamu kalau perilaku itu bernama ‘senandika’?
Tapi sekarang nggak cuma tokoh dalam drama saja yang bisa bersenandika. Saat kamu update status di Facebook atau Twitter, kamu juga dapat dikategorikan sedang melakukan senandika.
Ngomong-ngomong, senandika bukan monolog, ya. Kalau seseorang yang bersenandika akan berbicara dengan dirinya sendiri, seseorang yang bermonolog berbicara satu arah kepada orang lain atau audiens.

3. ‘Renjana’ = ‘Passion’ / “Perasaan Atau Niat Yang Sangat Kuat Untuk Melakukan Sesuatu”

Concept: Successful business trend. Happy talented businessman pointing arm upwards in front of asce
Renjana via expresswriters.com
Apakah kamu pernah merasa sangat merindukan atau mencintai sesuatu? Apakah kamu pernah memiliki perasaan yang kuat terhadap seseorang? Nah, perasaan kuat ini dalam KBBI disebut dengan ‘renjana’. Selain itu, renjana juga dapat digunakan untuk menyatakan keinginan dan niat yang kuat untuk melakukan sesuatu. Sekarang, kata ini mulai sering digunakan sebagai padanan kata bahasa Inggris ‘passion’.

4. ‘Pengokot’ = ‘Stapler’

Tidak ada kata 'stapler' dalam KBBI; yang ada 'pengokot'.
Pengokot via sc6.blogspot.com
Pengokot merupakan padanan kata dari benda yang selama ini akrab kita sebut dengan stapler. Pengokot digunakan sebagai alat pembengkok kokot, alias besi atau kawat yang akan digunakan untuk memaut. Jadi sekarang, kalau mau pinjam atau beli stapler, ganti kata stapler-nya dengan pengokot, ya!

5. ‘Suryakanta’ = ‘Kaca Pembesar’

Sherlock Holmes dan suryakantanya
Suryakanta via sites.uci.edu
Saat ingin melihat benda berukuran sangat kecil dengan jelas, kita pasti akan menggunakan bantuan kaca pembesar atau lup. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, benda ini disebut juga ‘suryakanta’.
Kata ‘surya’ sendiri memiliki arti “matahari”, sementara ‘kanta’ berarti “kaca yang kedua belah permukaannya melengkung”. Jika merujuk dari arti masing-masing kata, suryakanta dapat diartikan sebagai kaca dengan kedua permukaan melengkung yang digunakan untuk membantu melihat sesuatu dengan lebih jelas.

6.’Utas’ = ‘Forum’ / ‘Thread’

Sebenarnya, dalam KBBI ‘utas’ diartikan sebagai benang, tali, dan benda yang digunakan untuk menyambung benda-benda lainnya. Namun, kata ini akhirnya digunakan sebagai padanan kata bahasa Inggris ‘forum’ atau ‘thread’. Ini mengingat fungsi thread atau forum sebagai penyambung komunikasi para pengguna situs-situs diskusi di dunia maya.
Mulai sekarang, galakkan penggunaan kata ‘utas’, yuk! Contohnya:
“Ada banyak sekali utas populer di Kaskus yang isinya disalin dari artikel-artikel Hipwee.
;)

7. ‘Unduh’ = ‘Download’

"Unduh file sekarang"
Unduh via alamendah.org
‘Unduh’ merupakan istilah yang terdapat pada Kamus Besar Bahasa Indonesia sebagai padanan kata bahasa Inggris ‘download’. Kata ‘unduh’ sebenarnya bermakna ‘ambil’ dan berasal dari bahasa Jawa.
Kalau kamu menggunakan bahasa Indonesia pada komputer atau telepon genggammu, pasti kamu akan sering melihat kata ‘unduh’ ini sebagai pengganti ‘download’.

8. ‘Unggah’ = ‘Upload’

"Unggah berkas"
Unggah via ninjaforms.com
Nah, kalau yang ini adalah lawan kata dari ‘unduh’. ‘Unggah’ adalah padanan kata upload dalam bahasa Indonesia. Jadi, mulai sekarang jangan bingung, ya, kalau lihat kata ‘unggah’ atau ‘unduh’ di komputermu.

9. ‘Semenjana’ = “Biasa-Biasa Saja”

Tidak sedang berada di puncak, tidak juga sedang terpuruk. Itulah semenjana
Semenjana via freelancefolder.com
“Eh Bro, apa kabar lo Bro?”
“Biasa aja, lagi semenjana gue.”
Semenjana merupakan kata sifat yang menggambarkan keadaan yang menengah, biasa, dan sedang-sedang saja. Tidak di puncak, tidak pula terpuruk. Nah, kalau hidupmu sedang biasa-biasa saja, berarti kamu sedang dalam keadaan semenjana.

10. “Ketaksaan” = ‘Ambiguity’

Sebuah lukisan bermakna ganda. (Credit: Oleg Shulpyak)
Taksa via piximus.net
Ketaksaan adalah istilah dalam bahasa Indonesia untuk menggambarkan ambiguitas dan keraguan akan suatu makna. Ketaksaan juga dapat menggambarkan kekaburan makna suatu hal.

11. ‘Swakarya’ = ‘Do It Yourself’ / ‘DIY’

Sering lihat istilah ‘Do It Yourself’ atau ‘DIY’ di berbagai situs atau majalah? DIY memberikan kesempatan pada kita untuk mengeksplorasi kreativitas dalam membuat sesuatu: seperti makanan, kosmetik, pakaian, sampai dekorasi. Dalam KBBI, kegiatan ini disebut dengan ‘swakarya’.
Namun sayangnya, karena jarang digunakan sebagai istilah berkreasi, kata swakarya sekarang lebih dikenal untuk menggambarkan desa yang sudah mulai mengenal teknologi dan mengutamakan pendidikan.

12. ‘Daring = ‘Online’

Untuk daring, kamu harus terhubung dengan internet
Daring via www.techwyse.com
Daring adalah singkatan dari dalam jaringan, yang mana dimaksudkan untuk menjadi padanan kata online dalam bahasa Indonesia. Jaringan yang dimaksud ini adalah jaringan internet. Jadi, kalau kamu sedang daring berarti kamu sedang tersambung dengan jaringan internet.

13. ‘Terungku’ = ‘Penjara’

Jangan sampai harus masuk terungku
Terungku via islampos.com
Bui, hotel prodeo, dan lembaga pemasyarakatan adalah istilah-istilah yang sering digunakan untuk menggambarkan penjara. Tapi ada lagi, nih, istilah untuk penjara yang masih jarang digunakan: terungku.
Walaupun jarang digunakan dalam percakapan sehari-hari, istilah terungku ini masih dapat kamu temukan di beberapa pemberitaan surat kabar.

14. ‘Teyan’ = ‘Fundraising’

Ngamen, salah satu usaha teyan mahasiswa
Mahasiswa melakukan teyan via pembebasan-pusat.blogspot.com
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, ‘teyan’ diartikan sebagai pengumpulan atau pemungutan uang untuk menyumbang atau menyokong suatu kegiatan. Dengan makna tersebut, istilah ini bisa kamu gunakan untuk mengumpulkan dana sumbangan atau iuran kegiatan.
“Bro, udah tahu ‘kan bulan depan anak-anak mau reuni SMA?”
“Hmm…lo mau nagih gue duit teyan, ya?”

15. ‘Gincu’ = ‘lipstick’

Seringnya, kita menyebut pewarna bibir dengan sebutan lipstick. Padahal kita sudah memiliki istilah yang dapat digunakan untuk menyatakan pewarna bibir: gincu.
Kata ini mungkin terdengar lucu untuk dikatakan. Tapi nggak ada salahnya, lho, untuk mulai menggunakannya. Hitung-hitung membantu dalam melestarikan bahasa asli Indonesia.

16. ‘Pelantang Telinga’: ‘headset’

Seorang balita lucu sedang menggunakan pelantang telinga
pelantang telinga via funny-pictures.picphotos.net
Istilah ini seharusnya bisa akrab dengan anak muda karena merujuk pada benda yang juga dekat dengan hidup kita: headset. Sayangnya mungkin karena kurang sederhana dan terdengar lucu, istilah ini tidak begitu populer untuk digunakan.

17. ‘Marka Kejut’ = ‘Polisi Tidur’

Merasa terkejut dengan marka kejut?
Marka kejut via 4g92mivec.wordpress.com
Sepanjang jalan di area perumahan, pasti kamu sering melewati gundukan aspal yang sering disebut ‘polisi tidur’. Marka jalan yang berguna untuk mengatur laju kendaraan ini sebenarnya memiliki istilah resmi, yaitu ‘marka kejut’. Dinamakan demikian, mungkin karena ingin membuat kita terkejut. Pernah merasa terkejut saat lewat marka kejut?

18. ‘Sawala’ = ‘Debat’

Yang kita tahu, kata ‘debat’ merupakan serapan dari bahasa Inggris debate. Nah, diKBBI kata debat juga punya sinonim yang lain: ‘sawala’. Mungkin kamu sekarang berminat mengganti nama kompetisi debat di sekolah atau kampusmu dengan istilah “Perlombaan Sawala”?


3 komentar:

  1. Saya suka senandika, renjana, semenjana. Klasik sekali serasa de javu :D

    Terima kasih telah berbagi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama
      Terima kasih sudah berkunjung ^^

      Hapus

Terima kasih sudah berkomentar :)